(Source: haneylikestars, via noname-29)

"Bukan semua orang kita boleh bagi peluang. Sebab bukan semua orang tahu menghargai peluang."

(via amasyrah)

langit-biruu:

Belum terlambat.
Belum terlambat untuk kau jatuh cinta pada pencipta hati.

Dan pasti,
Pintu taubatnya itu sentiasa terbuka.

Senyum.

(via amasyrah)

iamsura:

Bismillah.

Suatu hari..

Sahabat: “Kenapa taknak duduk? Tak sakit ke kaki tu?”
Saya: “Takde lah. Sy ok je.”
Sahabat: “Ke awak boring?”
Saya: “Boring? xdelah. Buat apa nak boring.”
Sahabat: “Maksud saya mesti awak boring sebab tak dapat kacau orang.”
Saya: (Errrr)

Jujur saya kata dia memang sangat mengenali saya. Bahkan jua saya tau ramai lagi kawan saya yang ‘mengenali’ saya (tapi maksud mengenali sini hanya luaran kerana perbuatan yang zahir. Siapa saya yang sebenar? Hanya Dia yang tahu). Tapi kan, bila difikiri adakah benar apa yang saya buat tu betul?

Bila dah jadi seperti apa saya sekarang, dapat rasa diri ini ‘kadang-kadang’ macam ‘lain macam.’ Tak pasti apakah ia. Namun moga itu suatu perubahan lebih kepada kebaikan untuk LEBIH mengambil berat kampung SANA. Ya moga-moga.

Aku bukanlah malaikat, aku jua seperti yang lain masih didalam perjuangan yang sama belum tentu bangkit belum tentu rebah. Aku jua pendosa tanpa noktah yang hanya bergantung kepada kasih sayang Allah, Tuhan yang Maha Pengasih yang menyembunyikan dosa-dosa-dosa ku dan aib-aib-aib ku. Allahu :(

Dan.

Selepas apa yang berlaku, kita mungkin takkan seperti dulu. Sampai masa pasti akan merasa yang kau akan tahu. Kerana sikap yang satu itu, semua jadi tak menentu. Tapi mesti beringat, jangan ingat diri ini terlalu baik. Maka doakanlah kebaikan dan tegurlah dengan berHIKMAH. Kerana apa aku katakan begitu? Kerana aku ini #manusia, #hamba Dia yang Esa.

LegNotes **Oh ye, kalian jangan menyangka maksud sahabat saya yang ‘kacau’ tu terrrlalu negatif. Tiba tiba teringat ada #sahabat mengatakan pada saya yang saya ni nakal. Errr..

Astaghfirullahal’azim.

(via amasyrah)

(Source: weheartit.com, via amasyrah)

(via noname-29)

(via noname-29)

(via noname-29)

(via noname-29)

"Kau rasa beruntung ke?
Bila dapat tahu—
Akulah perempuan,
Yang sentiasa mendoakan kau dalam diam."

Diam pun cukup. Biar doa yang menghubungkan. (via gadistudunglabuh)

(Source: mydestinationjannah, via amasyrah)

fitriadytaa:

dwndilla:

dakwahmuslimah:

“Ibu”, sudah sewajibnya kita uhkti fillah untuk selalu berbakti dan menyayanginya sampai akhir masa. Tiada akan dapat jasanya terbayarkan karena pengorbanannya yang sangat besar terhadap kita. Cintanya yang tak pernah lekang oleh masa. Hadirnya yang selalu memberikan kasih yang sempurna dan pengorbanannya yang tak kenal menyerah. 

Allah Subhanahu wa Ta’ala menegaskan dalam beberapa firmannya.. 

“Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdo’a: “Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri ni’mat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai. berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.” (Qs. Al-Ahqaaf : 15)

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun . Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Qs. Luqman : 14)

Dan dari HR. Bukhari no. 5971 dan Muslim no. 2548

Dan dari Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu, belia berkata, “Seseorang datang kepada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, kepada siapakah aku harus berbakti pertama kali?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Dan orang tersebut kembali bertanya, ‘Kemudian siapa lagi?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi?’ Beliau menjawab, ‘Ibumu.’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi,’ Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Kemudian ayahmu.’” 

"Ya Allah, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)" 
Qs. Ibrahim :41

“ Ana Uhibbuki Ummi ^^ ”

#MDL

 

Selamat Ulang Tahun, Ibu ^^

(via amasyrah)